Jennings Transgender Teen Jazz akan memberi inspirasi kepada anda untuk mencintai diri sendiri dalam 'I Am Jazz'

Transgender Teen Jazz Jennings Will Inspire You Love Yourself Ini Am Jazz

Jazz Jennings adalah gadis biasa anda yang berusia 14 tahun. Dia suka bergaul dengan rakan-rakannya, memukul pantai, bercakap tentang budak lelaki (walaupun mereka boleh begitu menjengkelkan) dan bermain bola sepak. Dan pada masa lapang, dia juga penyokong pemuda transgender di mana sahaja. NBD.

Malam ini (15 Julai), TLC melancarkan siri realiti barunya, 'I Am Jazz,' yang akan mendokumentasikan perjalanan Jazz ketika dia menjalani kehidupan sebagai remaja transgender.



TLC

'Kami pertama kali ingin berkongsi kisah kami untuk benar-benar membuat perbezaan dan membantu orang lain di luar sana, terutama anak-anak transgender yang mungkin sedang berjuang,' kata Jennings kepada MTV News semasa wawancara. 'Sebaik sahaja kita melihat bahawa kita benar-benar memberi kesan dalam komuniti transgender dan benar-benar membuka minda orang tentang apa artinya menjadi transgender, kita menyedari bahawa kita harus terus melakukan ini.'

'Orang akan dapat melihat kisah kita dengan selesa di rumah kita sendiri dan bagaimana kita menangani bukan hanya fakta bahawa saya transgender,' tambahnya, 'Tetapi juga bagaimana saya menangani kenyataan sebagai remaja menjalani hidup saya. '



Pada usia 14 tahun, Jazz berjuang untuk baligh dan secara perubatan mengubah tubuhnya dengan mengambil penyekat estrogen dan akil baligh. Seolah-olah itu tidak cukup sukar, dia juga cuba menavigasi masalah remaja yang tipikal, seperti budak lelaki, drama rakan dan imej badan.

Jazz tidak bersendirian di bawah mikroskop. Keluarganya yang menyokong adalah sebahagian besar siri ini, termasuk dua kakak kembarnya, Griffin dan Sander, kakak perempuannya dan ibu bapa pelindungnya.

TLC

'Sejujurnya, saya tidak mempunyai sebarang keraguan mengenai rancangan itu,' kata ibu Jazz Jeanette Jennings kepada MTV News. 'Itu adalah sesuatu yang terlintas di fikiran saya untuk sekian lama. Saya ingin membiarkan orang ke dunia kita sedikit lebih banyak kerana sangat sukar untuk menunjukkan Jazz dan apa yang dia ada dalam segmen enam minit berita. Anda benar-benar perlu masuk ke dalam kehidupan kita dan melihat bagaimana rasanya hidup sebagai remaja transgender dan naik turun yang dilalui Jazz - dan melihat bahawa dia adalah anak yang suka bersenang-senang. '



Di atas segalanya, 'I Am Jazz' mendapat kegembiraan dalam kehidupan harian Jazz dan keluarganya yang biasa. Kami menonton, dan berempati, ketika Jazz tertanya-tanya bagaimana sekolah menengah pada musim luruh.

'Ada sedikit kegelisahan dan kegelisahan,' kata Jazz. 'Bagaimana jika orang tidak akan dewasa? Bagaimana jika mereka tidak menerima saya sebagai transgender? Tetapi saya tahu bahawa jika saya mempunyai rakan saya di sisi saya, saya akan dapat menaklukkan apa sahaja. Sekiranya seseorang menilai saya tanpa memahami sepenuhnya perwatakan saya, maka pendapat mereka tidak sepadan dengan saya. '

Selalu menjadi peguam bela, Jazz sudah menantikan semua kebaikan yang dapat dilakukannya di sekolah barunya.

'Ada GSA, jadi saya dapat bergabung dan benar-benar membentuk Perikatan yang kuat di sekolah, di mana pemuda dan sekutu LGBT dapat bergabung bersama dan benar-benar membuat perbezaan di sekolah kami,' katanya. 'Saya sangat berharap dapat membantu orang memahami kerana jika mereka tahu bahawa saya transgender dan mereka melihat kisah saya di rancangan itu, maka mungkin mereka akan lebih percaya.'

TLC

Walaupun 'I Am Jazz' terasa seperti advokasi dan lebih seperti siri realiti keluarga, Jazz juga ingin menggunakan pendedahannya untuk menyoroti isu-isu sehari-hari yang dilalui oleh orang transgender yang sering kita anggap remeh. Sesuatu yang sederhana seperti pergi ke bilik mandi boleh menjadi penderitaan yang memalukan bagi orang trans.

'Semasa saya di tadika, saya tidak dibenarkan menggunakan bilik mandi kanak-kanak perempuan,' kata Jazz. 'Saya terpaksa menggunakan tandas jururawat, di mana anak-anak sering sakit dan berdarah dan muntah. Itu menjijikkan. Dan saya tidak mahu menggunakan tandas jururawat itu, jadi saya akan menahannya - dan saya akan mengalami kemalangan. Ia sangat teruk. Saya sebenarnya masuk ke tandas kanak-kanak perempuan, tetapi saya menghadapi masalah dengan pustakawan sekolah. Saya tidak faham mengapa mereka tidak akan membiarkan saya kencing dengan tenang! '

'Dia dilarang di sekolah rendah hingga darjah lima,' tambah ibunya.

'Saya sangat bersyukur kerana di sekolah menengah saya, pentadbir membenarkan saya menggunakan bilik mandi pilihan saya,' Jazz menyimpulkan. 'Saya dapat menggunakan bilik persalinan kanak-kanak perempuan dan bermain di pasukan gadis dalam sukan. Itu adalah perkara yang luar biasa berlaku, tetapi saya tahu banyak kanak-kanak transgender tidak diberi hak itu, dan oleh itu, harus menggunakan bilik mandi di mana mereka tidak mengenali diri mereka. Saya tidak dapat membayangkannya. '

TLC

Jazz telah menjadi wajah masyarakat transgender sejak 2007, ketika, pada usia 6, dia muncul sebagai transgender dalam wawancara '20 / 20 'dengan Barbara Walters. Sekarang, kita dapat melihat Jazz untuk siapa dia sebenarnya: seorang gadis remaja yang suka bersenang-senang yang mencintai keluarga dan rakannya.

'Saya adalah kawan yang sangat bodoh yang membuat semua orang ketawa, tetapi saya juga merupakan rakan yang bijak yang mengajar rakan-rakan saya mengenai kehidupan dan pentingnya bersikap baik kepada semua orang dan menghormati semua orang atas perbezaan mereka,' katanya. 'Saya semua tentang cinta dan kebahagiaan. Saya hanya mahu bersenang-senang dengan rakan-rakan saya dan saya mahu hidup setiap saat sepenuhnya. '

'Saya mendapat kuki kekayaan ini sekali,' tambah Jazz. 'Dikatakan,' Anda tidak boleh mempunyai kawan yang hebat kecuali anda seorang. ' Atau seperti itu. '