Tanda Putera ‘O’ The Times And Surviving The End

Prince S Sign O Times

Masalah terbesar dengan menjadi satu minda dan bakat adalah ada titik di mana anda hanya mengejar diri sendiri, berusaha mencari cara baru untuk membina semula keajaiban yang hanya diketahui oleh tangan anda bagaimana membina. Prince membina warisannya pada tahun antara 1980 dan 1984, dalam siri empat album: Fikiran kotor pada tahun 1980, Kontroversi pada tahun 1981, 1999 pada tahun 1982, dan titanic Hujan ungu pada tahun 1984. Ini menandakan jalan yang luar biasa - salah satu yang terbaik dalam sejarah muzik, ditandai oleh album yang, bagi kebanyakan artis, mustahil untuk berada di puncak. Album-album ini memperlihatkan evolusi penuh Prince dari hedonist ke pembuat lagu, memperluas jangkauannya sebagai penulis lagu dan mengukir rumah tetap di tangga lagu pada pertengahan dekad ini.

Artis terbaik tidak memuncak kerana mereka mencari cara baru untuk memasuki perbualan yang sama seperti yang mereka cuba lakukan dengan penonton dan mereka sendiri. Dari tahun 1985 hingga 1987, Putera mundur secara kreatif, melepaskan bom filem ( Di bawah Bulan Ceri ) dan dua album yang kurang hebat, Di Seluruh Dunia dalam Sehari dan Perbarisan , walaupun yang terakhir diterima dengan lebih baik (terutama dalam retrospeksi) dan memberi kami Kiss. Tempoh ini dapat dilihat sebagai strategi, dan tidak sepenuhnya gagal. Seseorang seperti Putera, yang memiliki pemahaman mendalam tentang visi dan kemampuannya, berminat untuk menghasilkan karya, tetapi bukan karya yang didorong oleh tekanan untuk memimpin karya agungnya. Dia telah mencapai titik di mana seorang seniman dapat meluncur, setelah sudah mengumpulkan cukup poin untuk mengatasi setiap percobaan kembali oleh sebilangan besar rekan langsungnya.





Namun, Putera dibebani dengan visi tanpa batas untuk bergantung pada apa yang telah dia bangun tanpa membina sesuatu yang lebih baru dan sama mencabar, atau mungkin lebih baik. Pada awal musim gugur 1986, Prince membubarkan The Revolution, kumpulan sokongannya, setelah memukul dinding yang mengerjakan projek album berganda Revolusi Kilang Impian . Album ini runtuh ketika Prince, setelah awalnya berusaha untuk meredakan keluhan band tentang kredit menulis lagu, mengambilnya sendiri, menggantikan lagu mereka dengan usaha solonya. Pada masa yang sama, Putera juga menyatukan album berjudul Camille , untuk dilepaskan di bawah alter-ego, dengan vokal dipercepat sehingga terdengar seolah-olah seorang wanita menyanyikannya.

Pada akhir ledakan kreatif ini, Prince ditinggalkan tanpa band dan lagu-lagu liar yang tidak saling berhadapan secara langsung, dalam bentuk suara atau tema. Logikanya, kemudian, menarik dari kedua-dua album yang tersusun untuk membuat album tiga yang dipanggil Bola kristal . Setelah bertarung dengan labelnya, Warner Bros., Bola kristal juga disimpan. Prince diberitahu bahawa tidak akan ada gunanya kecuali album tiga dapat dipangkas menjadi album berganda. Jadi, dengan tiga album rak dan label yang tidak akan memenuhi visinya di mana ia berada, walaupun ada rekodnya yang berjaya, Prince harus mempertimbangkan semula pendekatannya.



Lelucon itu membisikkan pada seni sampul tahun 1987-an Tanda ‘O’ The Times , dibebaskan 30 tahun yang lalu minggu ini, adalah bahawa Putera telah meninggalkan semua momen terbesar dan paling terang di belakangnya. Terdapat tanda-tanda yang terang di latar belakang arked iklan, bar, gadis, dan hotel. Set gendang duduk di tudung sebuah kereta lama. Gitar khas Putera terletak di tanah di tepi tumpukan bunga. Ini adalah tembakan yang terang dan glamor, ditusuk, di sudut kanan bawah, oleh Putera sendiri. Artis itu kabur, dan hanya separuh di foto, menjauh dari semua itu, satu mata beralih ke arah kamera. Untuk semua perbincangan mengenai politik dalam kandungan album - yang semestinya patut digali - album itu sendiri adalah tindakan politik sebelum muzik dimulakan. Pengasingan boleh menjadi tindakan politik. Menolak diri sendiri dan menyerah untuk menyebar boleh menjadi tindakan politik. Memaksa diri anda untuk berbual dengan versi anda yang lalu dan membuat jalan baru dan bukannya membina jalan yang lama, hampir selalu, adalah tindakan politik.

Tanda ‘O’ The Times jam hampir 80 minit, album terpanjang Prince hingga saat itu, dan panjangnya hampir dua kali ganda Hujan ungu . Secara muzik, ia adalah salah satu album berganda terakhir dalam sejarah rock yang tidak terasa meletihkan. Ini sebahagiannya, kerana sebahagian daripadanya diambil bersama dari dua projek yang berbeza - tetapi sebab lain adalah kerana Putera sendiri nampaknya lebih ingin tahu secara tematik: tentang wanita, tentang masa, tentang kehidupan (kehidupannya sendiri dan dalaman orang lain) .

Pembicaraan Prince sebagai bandleader adalah tepat dan mengagumkan, tetapi tidak begitu mengagumkan dengan pembicaraan Prince seperti kumpulannya sendiri, bermain dengan apa sahaja dorongan yang diinginkannya. Pada dasarnya, itu adalah album satu-band, dipenuhi dengan banyak sampel dan pelbagai lagu Prince. Tetapi lebih daripada itu, ia adalah album dengan struktur yang cemerlang dan keyakinan mata dan telinga editorial Prince. Tanda ‘O’ The Times adalah usaha awal, dimulai dengan pembongkaran, pembangunan kembali, penyempurnaan, dan penajaman apa yang dulu Bola kristal . Ini adalah bahagian yang sukar dan jauh lebih glamor Tanda ‘O’ The Times itu tidak banyak dibincangkan: cara ia adalah anak dari banyak ibu bapa, masih mengumpulkan dan memperbaikinya dengan cara yang menghormati mereka semua, dan artis yang mendorong mereka maju.



Untuk memulakan semula album, Prince pertama kali menarik trek judul Crystal Ball, yang merangkumi keseluruhan separuh bahagian album, dan bersandar ke trek lain sebagai mercusuar. Tanda ‘O’ The Times, sebagai lagu, adalah pembuka yang sempurna untuk album ini. Jarang, elektrik, dan menghantui, ini bukan seruan politik untuk bertindak, melainkan arkib. Seseorang melangkah ke luar untuk menjerit berita dunia kepada massa yang tidak apik. Di Perancis, seorang lelaki kurus meninggal kerana penyakit besar dengan sedikit nama adalah garis yang membuka album, dan liriknya sama seperti alat sastera: menunjukkan dan tidak memberitahu. Pada akhir tahun 80-an, tidak ada yang harus diberitahu nama penyakit ini untuk mengetahui bahawa itu adalah AIDS. Lagu itu terus berjalan, agak apokaliptik, dengan Putera mengeluarkan catatan mengenai bom nuklear dan kokain. Ini adalah lagu tanpa jalan keluar, seperti menelusuri kiamat. Tetapi inilah yang menjadikannya lagu terbaik untuk membuka album. Putera tidak mempunyai jawapan, tetapi mereka yang tidak mempunyai jawapan tidak boleh dinafikan berkabung mereka ketika tiba.

Pokoknya, album ini adalah cara Prince untuk terus berada di depan. Pada tahun 1987, rap telah mengarkibkan cerita jalanan untuk penggunaan massal selama bertahun-tahun. Lagu tajuk dihidupkan Tanda ‘O’ The Times berfungsi sebagai Pangeran mengulangi apa yang dia ambil: penceritaan yang mentah dan mudah disentuh tanpa akhir yang diperlukan. Tetapi pertarungan utama album ini tidak bergantung pada politik seperti terletak pada politik antara dosa dan kesenangan, tali nipis yang dipakai Prince sepanjang kariernya. Lagu seperti Hot Thing, misalnya, bergema dengan rentak elektronik yang memancarkan seks. Dan sementara beberapa liriknya pasti bersifat seksual (Hebat, apakah fantasi anda? / Adakah anda mahu bermain dengan saya?), Begitu banyak hubungan seksual yang tersirat sementara Putera, sebaliknya, memainkan sambungan yang dibina di luar seketika dorongan seksual (Perkara panas, ketika anda tersenyum, ketika anda tersenyum, ketika anda tersenyum / Adakah senyuman anda, adakah senyuman anda untuk saya?). Keseimbangannya dilengkapi dengan balada seperti Slow Love dan Adore yang ikonik, yang terakhir menutup album dan mendapati Prince memamerkan ketangkasan vokalnya yang cukup hebat di bahagian tanduk Eric Leeds, yang menekan setiap pergerakannya.

Rob Verhorst / Redferns

Walaupun dia mendapat penghargaan yang baik untuk lagu-lagu seksualnya yang lebih eksplisit, seperti lagu yang berani dan agresif, seseorang dapat berpendapat bahawa eksplorasi keintiman terbaik Prince yang diterjemahkan ke kehidupan nyata adalah balada-nya. Dia sepertinya selalu memahami dirinya yang terbaik di sini, membangun klimaks muzik hebat yang membuahkan hasil di Adore seperti hampir tidak ada lagu Prince yang lain. Diperlukan usaha untuk menafikan diri anda dengan cepat kesenangan atas nama beberapa tarian yang dikumpulkan dan perlahan. Balada Prince terbaik dibuat untuk karya itu. Untuk membuka album ini dengan Sign ‘O’ The Times, dunia ini akan tersekat-sekat. Menutup album ini dengan Adore adalah menambah, tetapi kami masih di sini buat masa ini, dan waktunya tepat untuk menghormati badan yang masih ada.

Tanda ‘O’ The Times adalah kaleidoskopik dalam penglihatan, yang, apabila dipasangkan dengan panjangnya, membuatnya banyak yang perlu diambil, kerana seberapa banyak yang berlaku di setiap trek dan seberapa cepat pergeseran genre mengikuti satu sama lain. Dari piano aneh Starfish and Coffee hingga balada Slow Love yang lama hingga hiruk pikuk Play of the Sunshine, sangat menarik dan luar biasa untuk memahami pemikiran Prince. Ini adalah album gelisah yang, mungkin, terdengar tidak fokus jika artis di belakangnya tidak begitu mahir memaksa sebahagian besar momennya. Susunannya, sebahagian besarnya, tidak cacat, berani dan lazat.

Tanda ‘O’ The Times adalah soundtrack, bukan hanya untuk era dunia di mana ia berada, tetapi era Prince di mana ia berada. Ini sepenuhnya khusus untuk ketidakpastian dan risiko yang ditanyakan oleh Prince kepada dirinya dan pendengarnya pada tahun 1987. Sekiranya agak panik, nampaknya tepat, datang dari seorang seniman yang memasuki akhir dekad paling produktifnya dengan pertanyaan mengenai masa depannya pada masa akan datang, bertentangan dengan pilihan kreatif yang belum diterima dengan baik seperti yang sebelumnya. Ada laporan dan penceritaan di sini, dalam lagu-lagu seperti Starfish dan Coffee yang disebutkan di atas, yang menceritakan kisah seorang anak yang eksentrik. Kemudian ada Prince of Strange Relationship yang sombong, yang terbuka dengan garis yang saya rasa anda mengenali saya dengan baik / saya tidak suka musim sejuk / Tapi sepertinya saya mendapat kejutan daripada membuat anda sejuk. Album ini terasa seperti menyaksikan seseorang mencuba 16 pakaian berbeza berturut-turut, membunuh mereka semua.

Lagu kegemaran saya di album ini adalah Housequake, jam funk dengan synth drum dan bass yang hampir bersuara keras, memanggil siapa pun yang tergendala ke permukaan terdekat yang tersedia dan tanpa tarian. Pada saat tanduk langsung masuk ke dalam campuran, lagu itu menjadikannya mustahil untuk diam. Saya paling suka bahawa Housequake hanya satu lagu yang dikeluarkan dari lagu pembukaan, sedemikian rupa sehingga Putera mengangkat tangannya dan berkata, dunia tidak akan memperbaiki dirinya sendiri, jadi kita mungkin juga menari.

Terdapat beberapa kali dalam hidup saya yang tidak menentu seperti ini, hari ini, dan saya tidak mahu menerangkannya dengan memberi puitis tentang bagaimana muzik pop dan album hebat dari 30 tahun yang lalu akan menyelamatkan kita. Tetapi apa yang saya suka Tanda ‘O’ The Times sebagai tindakan politik adalah bahawa politik bukanlah jalan penyelesaian, tetapi politik untuk bertahan dalam menghadapi perkara yang mungkin anda tidak akan bertahan lebih lama. Politik survival mengatakan bahawa kita mungkin menari dalam menghadapi kiamat yang akan datang. Kita mungkin, dalam menghadapi kiamat yang akan datang, tidur dengan seseorang yang kita cintai atau seseorang yang tidak kita kenal sebelum malam bermula. Kita mungkin bermain di jalanan, atau berkhayal tentang dunia baru untuk dilalui. Dihidupkan Tanda ‘O’ The Times , setelah membentangkan pemandangan yang menakutkan, Prince menolak pemandangan itu, meletakkan semua pilihan kita untuk bertahan hidup di atas meja, dan memberitahu kita untuk memilih.