Pink Skies Ahead Mengubah Hubungan Jessica Barden Dengan Kesihatan Mental

Pink Skies Ahead Transformed Jessica Bardens Relationship With Mental Health

Itu tiga hari sebelum Krismas ketika aktris itu Jessica Barden menerima DM Instagram dari Kelly Oxford , New York Times pengarang terlaris dari Apabila Anda Mengetahui Dunia Melawan Anda . Ini tidak biasa - kedua-duanya telah menjalin persahabatan dalam talian kira-kira lima tahun yang lalu setelah Barden menemui tulisan Oxford - tetapi kandungan mesej itu semestinya. Hei, saya telah menulis skrip. Ini mengenai salah satu petikan dalam buku saya, yang dibaca. Kita mesti membuat penggambaran di Los Angeles pada musim panas kerana saya mempunyai anak. Beritahu saya jika anda mahu melakukannya.

Saya seperti, ini adalah tawaran pekerjaan paling ikonik yang pernah saya dapat, kata Barden melalui Zoom dari Sydney, Australia. Kerjaya pemain berusia 28 tahun itu merangkumi persembahan yang menonjol dalam komedi gelap Akhir Dunia F **** dan rom-com yang tegang Romantik Baru , dan dia kini menjalani kehidupan terbaik sepanjang menjalani penggambaran siri thriller Netflix yang akan datang Potongan Dia bersama Toni Collette. Tidak ada seorang pun yang pernah menawarkan saya filem sebelum ini, jadi saya fikir, Saya harap dia berfikir bahawa dia tidak membuat kesilapan .





Projek itu adalah MTV Entertainment's Langit Merah Jambu Ke Depan , kisah usia yang tidak disukai dan jujur ​​dengan kejam di mana Barden berperanan sebagai Winona, seorang penulis berusia 20 tahun yang dunianya terbalik ketika dia kembali bersama ibu bapanya setelah putus sekolah. Dia kemudian didiagnosis dengan gangguan kecemasan, dan dalam satu adegan penting, percubaannya untuk mengabaikan kesihatan mentalnya dan bertindak normal menyebabkan serangan panik yang penuh dengan air mata. Ditulis dan diarahkan oleh Oxford, filem yang ditayangkan pada hari Sabtu (8 Mei), didasarkan pada pengalamannya sendiri yang hidup dengan kegelisahan semasa remaja dan diadaptasi dari karangan berjudul No Real Danger.

Oleh kerana sebahagian daripada detik-detik yang lebih berat dalam skrip ini, Barden merasakan bagian yang sama gembira dan gugup ketika menerima peranan tersebut. Walaupun telah membuat tempahan awal, aktris itu berkaitan dengan penolakan Winona terhadap diagnosisnya dan menganggapnya sebagai peluang terbaik untuk melakukan sesuatu yang membina dengan bahagian dirinya yang juga dia hindari: kegelisahannya sendiri. Semasa saya membaca skrip, saya merasa sangat bertuah kerana dia mahu saya menjadi sebahagian daripada membuat orang berasa lebih baik, katanya. Saya berharap filem ini wujud ketika saya masih muda.



https://youtu.be/I0UD1cizQeg

Berita MTV: Langit Merah Jambu Ke Depan berdasarkan pengalaman Oxford sendiri yang hidup dengan kegelisahan. Adakah kenyataan bahawa Winona berdasarkan orang sebenar mengubah pendekatan anda terhadap watak?

Jessica Barden: Saya mempunyai teori ini bahawa setiap filem sedikit autobiografi untuk pengarah kerana saya fikir itulah sebabnya mereka mahu membuatnya. Oleh itu, ini menjadi lebih mudah, sebenarnya mengetahui bahawa ini adalah sebahagian daripada kehidupan Kelly. Rasanya kami berkongsi peranan bersama, terutama dengan pemandangan panik. Saya merasa seperti berkongsi rasa kecewa dan juga rasa malu. Serangan panik setiap orang akan kelihatan berbeza. Itu adalah gabungan bagaimana Kelly dan saya merasakan diri kita nyata, tetapi anda boleh mengalami serangan panik yang benar-benar senyap dan ini tidak bermakna anda mempunyai kegelisahan yang lebih sedikit daripada orang lain. Memberitahu orang-orang yang anda bangkitkan dari kegelisahan adalah peribadi, tetapi mengetahui bahawa anda melakukan adegan ini dan anda mempunyai hubungan dan persahabatan dengan pengarah menjadikan semuanya menjadi lebih mudah.

Berita MTV: Apa yang ada di fikiran anda ketika syuting adegan itu?



Penjaga: Ini pasti merupakan salah satu jadual di mana anda memutuskan, OK, saya hanya perlu membuat komitmen dan melakukannya. Saya hanya perlu menghadapi api dan berharap yang terbaik, tetapi saya sangat letih pada hujung minggu. Mata saya bengkak sepanjang pucuk. Baru hari kedua saya berjumpa dengan kru ini dan saya fikir, orang-orang ini akan berfikir bahawa saya sangat menderita dalam diri saya untuk dapat melakukan ini sepanjang masa. Tetapi mereka benar-benar menyokong.

Berita MTV: Dari rambutnya hingga almari pakaiannya, segala sesuatu mengenai Winona berwarna biru. Kita sering menggambarkan penyakit kesihatan mental sebagai penyakit tidak kelihatan , tetapi ini terasa seperti manifestasi visual. Namun tidak ada seorang pun di sekitar Winona yang melihatnya sedang bergelut. Kenapa anda fikir begitu?

Penjaga: Dia sebenarnya tidak berhubung dengan mereka. Semasa saya membuat filem ini, saya sama. Saya tahu bahawa saya mempunyai kerisauan kerana saya takut dengan perkara-perkara yang tidak disukai oleh sesetengah orang. Saya fikir, Saya tidak perlu mendapatkan bantuan. Ini menjadikan saya menarik. Saya tidak peduli. Itulah yang dilakukan oleh kegelisahan. Ia hanya berfungsi ke dalam hidup anda. Itulah yang berlaku pada Winona. Anda membiasakan diri dengan perasaan seperti terbakar sepanjang masa sehingga sangat mudah untuk menekannya. Anda boleh bertahun-tahun mahu [mendapatkan bantuan]. Winona sama dengan berjuta-juta orang: Anda tahu bahawa ada sesuatu yang salah, tetapi usaha itu untuk memperbaikinya.

Tiffany Roohani

Berita MTV: Kadang kala, Langit Merah Jambu Ke Depan merasa mengingatkan lima tahap kesedihan. Penonton menyaksikan Winona bertengkar setiap langkah sebelum akhirnya menerima gangguan kecemasannya sebagai sebahagian daripada dirinya. Bagaimana menjadi sebahagian daripada filem ini mengubah, memperkuat, atau mencabar perspektif anda mengenai pentingnya kesihatan mental?

Penjaga: Saya mendapat ahli terapi selepas filem ini. Banyak orang yang mengerjakan filem ini, di belakang kamera atau di depannya, mempunyai hubungan mereka sendiri dengan kegelisahan. Saya mempunyai ahli terapi sekarang kerana saya menyedari dari [bercakap dengan] semua orang yang berlainan ini bahawa saya tidak seharusnya berganjak kerana takut merasa seperti saya baik-baik saja. Itu bukan cara hidup yang membina. Ini membantu saya membesar dan menyedari bahawa saya sebenarnya dapat menjalani kehidupan yang tenang. Semasa saya menonton filem itu, saya dapat mengingati adegan di mana saya benar-benar mengalami kegelisahan, dan ketika anda menonton sendiri melakukan itu, anda menyedari bahawa tidak semestinya seperti ini. Keseluruhan pengalaman dari awal hingga akhir membantu saya menjadikan hidup saya lebih sihat.

Berita MTV: Mary J. Blige berperanan sebagai ahli terapi Winona, Doctor Monroe. Bagaimana rasanya bekerja di sampingnya?

Penjaga: Dia sangat baik! Dia benar-benar salah satu orang paling terkenal di dunia. Saya tidak tahu bagaimana keadaannya kerana sebelum ini saya tidak pernah menjadi bintang, tetapi dia berasa seperti seorang bintang. Dan ketika dia datang, dia adalah wanita yang sangat manis dan pendiam di sana untuk bertindak. Saya sedar bahawa saya perlu menyatukannya kerana dia adalah orang biasa. Sebelum kejadian, kami bercakap antara satu sama lain dan mengatakan bahawa kami berdua gugup. Ia sangat lucu kerana semua orang selalu sama.

Berita MTV: Winona mempunyai hubungan tegang dengan ibu dan ayahnya; kedua-dua belah pihak nampaknya ingin merapatkan jurang, tetapi tidak dapat sampai ke sana. Di manakah anda fikir pemutusan antara mereka terletak?

Penjaga: Pada usia itu, anda tidak mahu ibu anda betul. Anda memerlukan semua yang mereka anggap salah. Ini adalah hubungan yang dahsyat yang anda lihat dalam filem ini kerana mereka sangat menyayanginya, dan dia rasa sangat memalukan. Seperti, beraninya kamu mencintaiku? Keresahannya perlu menjadi hubungan utama dalam hidupnya. Ia perlu menjadi pusat segala-galanya. Ia tidak dapat dikendalikan dan ibu bapanya harus memerhatikan anak mereka ditimpa olehnya.

Tiffany Roohani

Berita MTV: Walaupun Winona secara luaran boleh menjadi tumpul dan tidak menyesal, dia juga sangat rentan. Bagaimana anda berusaha mengimbangkan kedua-dua bahagian keperibadiannya?

Penjaga: Saya ingat bahawa kita sangat bimbang tentang itu kerana sangat berbeza, tetapi juga mengapa saya suka wataknya. Bahagian-bahagiannya sangat agresif dan di wajah anda, dan kemudian bahagian-bahagiannya sangat rentan. Sebenarnya, saya cuba untuk tidak memikirkannya. Saya memilih banyak peranan yang mempunyai seseorang yang sangat kuat tetapi juga sangat rentan pada masa yang sama, atau dalam hal ini, seseorang yang kelihatannya sangat yakin dan kurang ajar tetapi di dalam diri benar-benar hilang. Terutama dalam filem seperti ini, semestinya semenarik mungkin kerana tidak ada yang lebih sukar daripada menjadi seperti, bagaimana saya menangani masalah kesihatan mental? Saya mempercayai Kelly, skrip yang ditulisnya, dan matanya mengawasi semua yang saya lakukan.

Berita MTV: Kadang-kadang, kejujuran Winona yang kejam mengingatkan saya pada Alyssa dari Akhir Dunia F ****. Adakah sesuatu yang khusus mengenai kisah-kisah ini yang memberi inspirasi kepada anda?

Penjaga: Saya melihat seseorang membuat meme tentang saya di internet dan dikatakan, Jessica Barden ditawarkan peranan yang sama sekali tidak disukai dan saya menampar telefon dari [video Hello Adele] ditutup. Saya tidak dapat berhenti ketawa kerana itu benar - saya suka melakonkan watak yang tidak suka. Bukan kerana saya fikir bahawa saya sukar, walaupun semua orang, tetapi saya suka bermain orang yang rumit dan tidak kemas kerana saya tidak mengenali sesiapa yang tidak. Saya memilih watak yang mengingatkan saya pada diri saya.

Berita MTV: Winona bertemu dengan Ben, yang digambarkannya sebagai Ross yang kurang lucu. Yang mana Kawan watak yang paling anda gemari?

Penjaga: Saya pasti seperti Phoebe. Salah seorang rakan saya benar-benar menangis pada suatu hari kerana dia seperti: Saya tidak tahu apa yang anda buat lagi. Saya seperti, Apa maksud awak? Saya di Australia membuat penggambaran rancangan TV. Kemudian dia berkata: Saya tidak tahu apa-apa. Suatu saat anda boleh berada di Afrika membuat filem dan seterusnya anda berada di tempat lain. Dan saya menjawab: Saya tidak tahu. Saya hanya meneruskannya. Saya rasa seperti Phoebe, di mana anda tidak tahu apa yang akan saya lakukan dari minggu ke minggu. Juga, ibu saya selalu menyanyikan Kucing Berbau kepada saya dan saya tidak tahu mengapa!