Megan Thee Stallion Tidak Harus Menghidupkan Trauma Semasa Mempromosikan Single Baru

Megan Thee Stallion Shouldnt Have Relive Her Trauma While Promoting New Single

Oleh Jaelani Turner-Williams

Kurang dari seminggu setelah desas-desus berputar di sekitar penembakan Megan Thee Stallion pada 12 Julai selepas pesta di Los Angeles, rapper sebentar ke Instagram untuk menyuarakan kekecewaannya mengenai percanggahan dan desas-desus beredar mengenai kejadian itu. Saya menderita luka tembak akibat kejahatan yang dilakukan terhadap saya dan dilakukan dengan niat untuk mencederakan saya secara fizikal, tulisnya. Sebulan kemudian, setelah berulang kali memberi tekanan di media sosial, akhirnya Megan disahkan apa yang telah lama dikhabarkan: Ya, ini - Tory menembak saya, katanya di Instagram Live, merujuk kepada Tory Lanez dengan nama sebagai penyerang. Pada bulan Julai, Lanez ditangkap dan didakwa membawa senjata tersembunyi di dalam kenderaan.





Pengumumannya sudah lama datang. Mengambil Twitter di 17 Julai, Megan merujuk menghadapi serangan kritikan mengenai serangan domestik walaupun dia tidak bersalah, sama seperti banyak wanita kulit hitam yang mengalami pembenaran yang sama . Sebelum menyasarkan model, pelakon, dan sosialita Draya Michele, yang bergurau mengenai penembakan Megan di Wain dan Rumpai podcast , Megan mengumumkan bahawa dia akan membincangkan kejadian itu secara panjang lebar ketika dia bersedia secara emosional. Megan yang kelihatan lega dan berlian muncul di Instagram Live yang mengejutkan pada 27 Julai, tetapi dia menahan tangis, merasa seolah-olah dia tidak bersedia untuk mempercepat menjadi nama rumah tangga berikutan kehilangan ibu dan neneknya pada tahun 2019. Megan juga merujuk arwah ayahnya, yang meninggal ketika dia berusia 15 tahun.

https://www.instagram.com/p/CCrBV3vlHvA/?utm_source=ig_web_copy_link

Bukan apa-apa untuk bergurau. Bukan apa-apa untuk anda mula membuat cerita palsu tentang. Saya tidak meletakkan tangan kepada sesiapa pun. Saya tidak layak ditembak. Saya tidak melakukan apa-apa, kata Megan, menahan nama penyerangnya. Megan juga mengaku kehilangan kawalan ketika bergaul dengan orang ramai industri baru untuk melepaskan diri dari keputusasaan kehilangannya, tetapi peminat menduga bahawa ini bukan yang terakhir mereka dengar mengenai penggambaran itu, seperti Megan berkongsi gambar kakinya, luka dijahit, di Instagram sebulan kemudian .



Semasa mempromosikan kolaborasi WAPnya yang baik dengan Cardi B - yang telah menghabiskan minggu kedua di No. 1 di Billboard Hot 100 - dan mengejutkan Hotties-nya dengan hadiah #WAPParty melalui CashApp , pada 20 Ogos, Megan secara samar-samar tweet bahawa dia akan berhenti menyelamatkan seseorang yang dia duga berbohong mengenai dirinya . Alih-alih dapat meraikan single barunya, Megan terpaksa menghidupkan kembali trauma melalui tuduhan media sosial. Merasa diprovokasi, Megan kembali ke Instagram Live untuk mengungkapkan Lanez sebagai penembak, mengesahkan apa yang awalnya spekulasi peminat. Namun, untuk melindungi penyerangnya, Megan pada awalnya tetap menjadi ibu walaupun dia dimasukkan ke hospital, menyuarakan bahawa paranoia yang semakin meningkat datang kerana tidak mahu Lanez ditembak oleh penguatkuasa di tempat kejadian, terutama ketika pemberontakan Black Lives Matter berlanjutan di seluruh dunia.

Saya cuba menyimpan n --- a ini. Walaupun dia menembak saya, saya cuba menyelamatkannya, dan anda semua ibu tidak mengendahkan saya - itu gila, katanya. Saya tidak perlu meluangkan masa tetapi tiada, dan saya sudah selesai.

Selain dirawat di hospital, Megan menemui misogynoir yang diharapkan dapat melindungi seseorang yang hampir membunuhnya dan komen berbahaya yang membantah fizikalnya untuk membenarkan serangan itu. Sejak penggambaran, Megan telah mengalami banyak jenaka dan meme viral, bahkan dari selebriti seperti 50 Cent dan Michele, yang dengan cepat digugurkan sebagai duta Savage X Fenty atas komennya yang tidak menyenangkan mengenai kejadian itu. Selalunya menghina wanita kulit hitam di media sosial, 50 Cent mengejutkan meme yang dia hantar soal Megan setelah serangan itu disahkan. Walaupun telah diejek dan diteliti media sosial, Megan mendapat sokongan daripada Lizzo, Rihanna, dan kolaborator Savage Remix Beyoncé, yang menghantar Megan sejambak bunga putih .



Sementara #ProtectBlackWomen terus menjadi tren di Twitter sebagai perkhidmatan bibir - sementara Wanita kulit hitam dua kali lebih mungkin dibunuh oleh pasangan intim daripada wanita kulit putih - sejumlah kecil rapper lelaki telah mengakui penembakan Megan. Walaupun ada yang mengejek Megan untuk mengadu, pada 22 Ogos, Chance the Rapper tweet sokongannya dari rakannya yang Tampan untuk menerima keadilan atas apa yang Tory lakukan kepadanya, mengakui bahawa wanita kulit hitam jarang dilindungi. Ikon rap Texas, Bun B pergi ke Instagram dengan video berdurasi hampir satu jam untuk mendesak pengikutnya untuk tidak menentang membicarakan kejadian itu, dan lelaki harus dipertanggungjawabkan atas kesalahan mereka. Tidak ada yang membicarakannya kerana ia adalah wanita kulit hitam, katanya. Yang lain, seperti Boosie Badazz, yang mempunyai sejarah yang dipersoalkan mengenai komennya mengenai wanita dan seksualiti, memutuskan untuk tidak menangani kejadian itu kerana takut menjadi sasaran oleh penguatkuasa.

Terdapat misogyi yang menipu yang masih bertahan dalam industri muzik, kerana artis lelaki dapat berkembang walaupun setelah mereka menyerang seorang wanita. Lanez telah dituduh menyukai posting yang bertujuan untuk Megan sambil juga bersikap rendah dari pengawasan awam dan diam. Sementara itu, sebagai Megan bersiap untuk persembahan konsert maya pertamanya pada 27 Ogos , penonton akan lalai untuk membiarkan serangan Megan, serta reaksi dari rakan-rakan industri, dapat diabaikan. Dia telah diserang dengan ganas dan terkena ejekan orang ramai; semestinya ada kesediaan yang tidak terkendali agar Megan dapat dipertahankan dengan membuat penyalahguna bertanggungjawab, terutama pada era #MeToo dan #SayHerName. Melindungi wanita kulit hitam seharusnya lebih daripada sekadar istilah khusus atau topik yang sedang tren - perlu ada tindakan.