Temui Stylist Di Sebalik Gambar Brad Pitt yang Ikonik dan Rentan

Meet Stylist Behind Those Iconic

Pada 3 Mei, Gaya GQ menjatuhkan sekeping yang langsung menarik perhatian internet: wawancara dan pemotretan yang mudah terdedah selepas perceraian Brad Pitt . Ditembak oleh Ryan McGinley, foto-foto itu dipasang di tiga taman nasional yang berlainan, di mana Pitt berguling dan jatuh dengan kemeja bercetak longgar dan seluar baggy dipasangkan dengan blazer putih di atas tangki Dries Van Noten. Itu adalah Brad Pitt kerana kami tidak pernah melihatnya sebelumnya, tetapi seorang lelaki tahu bahawa hanya Brad Pitt yang perlu kami lihat: stylist, Mobolaji Dawodu.

Dawodu yang lahir dari Nigeria dan dibesarkan oleh Virginia telah menjadi penata gaya selama lebih dari 15 tahun dan menjadi Gaya GQ Editor fesyen sebelum dilancarkan tahun lalu. Sebelum itu, dia menghabiskan 11 tahun di The Fader , di mana (pendedahan penuh) kami bekerjasama dalam penggambaran di mana sahaja dari Long Island hingga Estonia. Dawodu hampir meluncur bukannya berjalan, bergerak dengan rahmat tanpa usaha sama ada bercakap dengan wakil PR atau pemain skateboard yang dia jalankan. Selalu berpakaian sempurna - dia lebih gemar tekstil berwarna-warni, topi dari mana sahaja dia melancong baru-baru ini, dan, hampir selalu, sepasang Nikes - Dawodu adalah pakar membaca orang. Di set, dia dapat menurunkan perasaan marah dan menghangatkan keperibadian dingin dengan hanya beberapa pujian tulus dan tulen.





https://www.instagram.com/p/BTr1m97FXz9/?taken-by=mobolajidawodu

Dawodu tidak biasa sebagai penata gaya: Dia lebih suka melakonkan jalanan daripada model profesional, bakat yang terpaksa dia kembangkan kerana kekangan anggaran pada waktu di The Fader . Ini adalah proses yang melelahkan dan tidak dapat dimaafkan (saya dapat mengatakan ini dari pengalaman peribadi), tetapi Dawodu mengarahkannya dengan senyuman dan mata yang terlatih untuk mencari kecantikan dan rahmat di tempat yang tidak dijangka. Ini adalah fleksibiliti yang dapat dilakukannya untuk menggayakan selebriti, kerana, seperti yang dia katakan, 'selebriti adalah individu, dan orang-orang jalanan [dipilih] kerana mereka mempunyai sesuatu tentang mereka yang bersifat individu.' Tidak seperti penata gaya lain, Dawodu jarang menggunakan konsep dengan konsep keras, lebih suka bekerja dengan individu yang ditemuinya dan diperkenalkan dengannya, memanfaatkan tenaga mereka ketika mereka bersama-sama.

Sekarang, di Gaya GQ , dia bekerja dengan subjek seperti Jared Leto dan Mahershala Ali, menerjemahkan latar belakang peribadinya ke dalam pucuk ikonik yang terang, berwarna-warni dan ikonik yang sepenuhnya miliknya. Kami bertanya kepadanya bagaimana dia pergi dari Virginia untuk menggayakan selebriti di seluruh dunia.



gaya cetak pinki minaj pink
c / o Conde Nast

Mari bercakap sedikit tentang anda dan latar belakang anda. Apa kesan fesyen pertama anda?

Mobolaji Dawodu: Saya berpendapat bahawa membesar di Nigeria mempunyai pengaruh yang sangat besar terhadap idea gaya dan fesyen saya. Terdapat pesta setiap hujung minggu, selalu menjadi fungsi yang akan dilalui oleh ibu bapa saya. Orang-orang cukup boros, dan kedua ibu bapa saya berpakaian sangat baik. Ibu saya mempunyai perniagaan pakaian kecil, jadi saya agak berkembang dalam bidang fesyen, tetapi saya tidak pernah mahu melakukan apa-apa dengan gaya. Pada usia awal remaja, kami berpindah ke Virginia. Saya selalu datang [ke Amerika] setiap musim panas, kerana ibu saya berasal dari Virginia dan ayah saya orang Nigeria, jadi tidak ada kejutan budaya. Saya tinggal di kedua-dua dunia, yang gaya saya tercermin hingga hari ini.

Oleh itu, anda tidak pernah memikirkan gaya atau fesyen sebagai profesion?



top hop 2015 hip hop

Dawodu: Tidak. Tetapi selepas sekolah menengah, saya memutuskan untuk meninggalkan rumah dan mengikuti kelas di kolej komuniti supaya saya tidak membuang masa di kolej sebenar. Dan semasa saya berada di kolej komuniti, saya melihat brosur ini untuk sebuah sekolah pemasaran fesyen bernama LIM di New York. Dan saya mengisinya, pergi ke orientasi, dan kemudian saya mula bersekolah pada bulan Ogos itu. Saya pergi ke sana selama mungkin satu setengah tahun, jadi ibu bapa saya tidak akan berpeluh saya berpindah ke New York. Kemudian saya berhenti. New York hanya membawa saya. New York menjadi guru saya. Sejak saya berumur 18 tahun, New York menjadi rumah saya. Saya telah menghabiskan lebih banyak masa di New York daripada tempat lain dalam hidup saya sekarang.

Untuk magang kerajinan saya di sekolah, saya mula bekerja di bilik pameran Dolce & Gabbana di Soho. Itulah permulaan kesedaran saya tentang gaya. Saya tidak tahu apa gaya sebelum itu. Saya hanya beg pembungkus sampel untuk orang ramai. Kemudian saya mula menolong Andrew Dosunmu, yang dulu bekerja untuk Yves Saint Laurent. Dia binatang buas. Saya membantunya menjelang akhir kerjayanya, ketika dia baru mula beralih ke fotografi. Saya mula menggayakan sendiri, dan pada masa itu saya mula diperkenalkan The Fader .

Walaupun saya mula bekerja di Fader , Saya masih bekerja pekerjaan runcit di Barneys dan Adidas. Saya rasa penting untuk mengatakan ini, kerana orang menganggap kotoran ini adalah mimpi.

Dan anda berada di Fader selama 11 tahun, tetapi selalu sebagai freelancer, bukan?

Dawodu: Sentiasa bebas. Salah satu perkara terpenting yang boleh anda lakukan sebagai penata gaya adalah mempunyai tajuk majalah yang anda gemari. Sentiasa pastikan nama anda tetap relevan, dan di gerai surat khabar. Fader bukan secara eksplisit majalah fesyen, dan itu memberi saya kebebasan untuk jenis, seperti, membuat suara saya sendiri, dan mengembara ke dunia.

Apa yang akan anda katakan adalah tanda tangan anda semasa anda berada di The Fader ?

Dawodu: Pembuangan jalanan. Kami selalu melakukan lakonan jalanan di The Fader , sebahagiannya kerana kami tidak dapat membeli model. Ini membentuk gaya saya: Saya dapat menyesuaikan diri dengan apa sahaja. Kami mungkin membuat rakaman di 30 negara semasa saya bekerja di sana.

Bagaimana dengan estetik?

Dawodu: Warna selalu menjadi masalah besar bagi saya. Tetapi ketika saya maju dalam karier saya, ia muncul dengan cara yang berbeza. Ini semacam menjadi tanda dagang saya dalam beberapa cara. Dan gaya untuk saya adalah ungkapan bagaimana saya berpakaian. Ada sambungan di sana. Saya akan mengatakan ciri terbesar saya dengan gaya adalah bahawa saya tidak pernah bergaya dengan pakaian. Saya rasa jenis gaya terbaik dilakukan ketika anda mengedit potongannya, dan setiap bahagian itu berdiri sendiri.

https://www.instagram.com/p/BQ31BP_FwzJ/?taken-by=mobolajidawodu

Saya ingat pernah pergi dengan anda ke Dover Street Market dan kemudian anda membawa saya ke sebuah kedai tekstil India di jalan supaya anda dapat menjemput. Bagaimana anda menggambarkan gaya peribadi anda sendiri?

berapa lama masa yang diperlukan untuk valacyclovir mula berfungsi?

Dawodu: Saya akan menggambarkannya sebagai kontemporari dan sangat moden. Saya mendapat faedah mendapatkan pakaian dari pereka, tetapi saya mendapat pakaian yang dibuat semasa saya melancong di Asia dan Afrika. Dan topi adalah sebahagian besar dari penampilan saya. Hari-hari ini saya menyukai banyak topi tradisional dari Afrika dan Asia. Saya memakai fesyen. Dan juga barisan , yang merupakan topi Nigeria. Dan topi ini dari Asia Tenggara disebut songkok.

Saya rasa saya dapat melihat pengaruh anda dengan jelas dalam karya anda. Seperti tembakan Mahershala Ali dari Gaya GQ , di mana dia berada dalam profil memakai topi dan mantel dan saya langsung berfikir, Itulah Mobolaji .

Dawodu: Itu sebenarnya topi peribadi saya yang dia pakai. Dia sejuk. Dia lelaki yang sangat elegan.

Dan apa perbezaan antara gaya orang yang menjadi pemeran jalanan dan selebriti gaya?

Dawodu: Saya rasa ini benar-benar mengenai menghiasi gaya peribadi seseorang. Saya akan mengatakan bahawa pemeran jalanan dan selebriti sangat serupa kerana orang yang anda lihat di jalanan dan selebriti memakai apa yang mereka mahu pakai, dan bukannya model yang biasa memakai apa sahaja yang ditentukan.

cara menurunkan tahap dht

Bagaimana anda menggambarkan proses penggayaan anda? Seperti, katakan anda mempunyai pucuk - apa perkara pertama yang anda lakukan?

Dawodu: Saya katakan bergantung pada musim apa, kita memutuskan tren menonjol untuk musim yang ingin kita ketengahkan dan mengatasinya. Dan kemudian saya memilih kepingan individu yang ingin saya bekerjasama. Dan dengan cara itu tidak kelihatan paksa, atau seperti konsep yang anda paksa pada seseorang. Saya rasa selebriti mempunyai orang yang menggayakannya sepanjang masa, dan sangat mudah dilihat ketika stylist memproyeksikan cita-cita atau visi pada mereka, dan bukannya usaha kolaboratif.

Dalam penggambaran baru-baru ini dengan Brad Pitt, ada wawancara yang sangat rentan dan terbuka, dan pakaian yang tidak biasa kita lihat dengannya. Seperti apa?

Dawodu: Ia cukup sederhana. Dia sangat terbuka dengan idea tentang apa yang kita lakukan, dia dilaburkan. Kami hanya bekerjasama. Adakah anda selesa dengan itu? Saya rasa itu bagus. Saya tidak pernah mahu dia merasa tidak selesa. Dan kami bermain dengan pakaian dan memastikan dia baik-baik saja dengannya.

Saya fikir ini adalah contoh yang sangat baik mengenai cara pakaian dapat menambah cerita yang lebih besar. Kadang-kadang mereka didiskaunkan atau difikirkan semula.

Dawodu: Dan saya akan mengatakan berkali-kali, gaya terbaik adalah apabila anda tidak pasti sama ada ia digayakan atau tidak. Sepertinya mereka mempunyai gaya peribadi yang baik. Itulah getaran apa yang kita lakukan GQ , kami ingin meningkatkan gaya peribadi orang. saya mahu Gaya GQ menjadi jurnal lelaki mengenai apa yang berlaku sekarang dengan penuh gaya. Bukan dalam fesyen, tetapi dengan gaya.

Adakah anda mempunyai nasihat untuk stylists muda yang cuba menelusuri kerumitan dunia fesyen?

kanye barat menari di vma

Dawodu: Sekiranya anda seorang penata gaya muda, bantu seseorang. Melatih dan memiliki mentor adalah cara terbaik untuk memasuki gaya tanpa keraguan. Dan mempunyai pekerjaan sambilan, kerana wangnya tidak akan bagus pada mulanya.