The Legend Of Tarzan: Me Shirtless Hero, Anda Penonton Moden yang Skeptikal

Legend Tarzan

Bagaimanakah anda membuat blockbuster kolonial Afrika dalam pemikiran 2016 - tizzied? Sangat, sangat berhati-hati. Dalam David Yates The Legend of Tarzan , atlet yang dibesarkan kera tidak lagi mewakili dominasi Kaukasia bawaan, ketuanan yang membanggakan yang membuatnya memperkenalkan dirinya kepada Jane sebagai pembunuh binatang dan banyak lelaki kulit hitam . Leret ke kiri pada mana-mana pesona Tinder yang menggunakannya di profilnya.

Di sini, Tarzan, yang disebut Lord Greystoke, pulang dari London bersama isterinya (Margot Robbie) untuk memerangi penakluk Belgia yang berlian yang memperbudak rakan-rakannya di Kongo, mengasingkan setiap penduduk tempatan dari suku ke buaya. Yates (yang mengarahkan empat terakhir Harry Potter filem) berhati-hati dengan politik perkauman. Untuk memperjuangkan kebebasan, dia menjinakkan pengarang asal cerita. (Yang, secara kebetulan, milik Steven Spielberg The BFG juga melakukan minggu ini kepada Roald Dahl Tarzan Edgar Rice Burroughs kebanyakannya memerangi kanibal dan imam berkulit gelap. Penjahat utama hari ini ialah kapten Flemish Christoph Waltz, Leon Rom, yang memakai sut berwarna tulang dengan topi yang sepadan. Berhadapan dengan hutan berkabus, dia sangat putih sehingga bersinar. Dan Tarzan berambut perang Alexander Skarsgård kurang tentera satu orang daripada simbol. Tindakan kepahlawanan terbesarnya adalah memberi inspirasi kepada orang-orang Congo asli untuk bangkit menentang penjajah. Dan maksud saya semua penduduk asli - klimaksnya tergolong dalam kawanan liar.

Penulis skrip juga dijahit sebagai aktivis kulit hitam George Washington Williams , seorang Amerika yang berlayar ke Afrika untuk mengutuk Raja Leopold II. Oleh kerana Williams tidak ada di dalam buku, mereka memompa dia sebagai badass menembak tajam yang dimainkan oleh, tentu saja, Samuel L. Jackson. Ada gatal untuk menjadikan Tarzan ini sebagai pembetulan, pendendam Congo Tidak Terikat yang mengalahkan Jackson dan Waltz. Yates melombong Zirconium Tarantino, bahkan membiarkan Jackson mengalahkan sambil meletupkan senapang antik. Dia tidak boleh pergi lebih jauh dengan filem keluarga PG-13. Studio ini pasti tidak setuju untuk menunjukkan kepada anak-anak bagaimana Leon Rom yang sebenarnya memagari kebun bunga dengan kepala terputus . Oleh itu, Yates memberi warna dinamika warna dengan meminta Williams mengakui bahawa di Amerika Syarikat, brigade tenteranya membantai penduduk asli Amerika. Concedes Williams, 'Saya tidak lebih baik daripada orang Belgia.' Dan Yates terus mengotori garis, meninggalkan kami bertanya-tanya berapa banyak untuk membongkar visual seperti puak Congo yang dicat putih dan dibunuh berhadapan melawan gorila hitam yang berduka. Pada ketika ini, orang-orang Eropah melarikan diri dari tempat kejadian seolah-olah mengatakan, 'Hai, kawan, jangan salahkan kami untuk semuanya.'

Warner Bros.

Skarsgård berpusing dengan tenang melalui pusat kekacauan. Tarzan-nya entah bagaimana memperoleh aksen Inggeris mewah, tetapi lebih suka berkomunikasi dengan penumbuk dan kilas balik. Dia semua bisu mata dan deltoid yang bengkak. (Filem ini tidak sabar untuk mengeluarkan Skarsgård dari bajunya.) Robbie yang menawan menangani kebanyakan perbualan, dan meludah ketika Rom mengharapkannya menjerit seperti seorang gadis. 'Seperti gadis?' dia mengejek. Pipi itu tidak dapat menghapus 'aksi penyelamat, sayangku' aksi yang 48 filem Tarzan sebelumnya mencoret budaya kita. Tetapi sangat menarik untuk menyaksikan Yates cuba menghormati watak sambil membebaskannya dari omong kosongnya sendiri. Ya, kami masih mendengar bahawa Tarzan yodel yang terkenal - lagu dari soprano opera yang tercekik - tetapi Skarsgård tidak perlu membuka rahangnya dan membiarkannya robek. Sebagai gantinya, kita berdiri jauh dengan bajingan itu sambil bergema dari pokok.

Sekiranya kita jujur, mungkin dunia masih berada di sisi mereka. Semangat kami melambung ketika Tarzan mengalahkan Rom yang keji. Tetapi orang Belgia menguasai Kongo selama 70 tahun lagi, dan meninggalkan bekas luka. Sepanjang saya menikmati pengembaraan yang pelik, bercita-cita tinggi dan kitsch popcornnya yang cermat, kisah Tarzan akan selalu membiarkan telinga kita berdering dengan sesuatu yang kita benci, sama ada anda memilih sindrom penyelamat putih Burroughs atau ucapan terakhir Christoph Waltz yang gemetar: 'Masa depan adalah milik saya . '

Amy Nicholson Amy Nicholson adalah pengkritik utama filem MTV dan tuan rumah podcast 'Skillset' dan 'The Canon.' Minatnya termasuk hot dog, pudel standard, Tom Cruise, dan komedi mengenai kesia-siaan hidup.