'Game Of Thrones': Mengapa Memotong Lady Stoneheart Akan Mengubah Segalanya

Game Thrones Why Cutting Lady Stoneheart Will Change Everything

(Amaran - Penjejak Buku Utama!)

Ketika kredit dilancarkan pada akhir musim 'Game of Thrones' keempat musim, banyak peminat setia 'A Song of Ice and Fire', siri buku yang berfungsi sebagai bahan sumber pertunjukan, mungkin mendapati mereka dengan marah menekan butang ulangan itu . Adakah sesuatu yang kita terlepas?





Tidak, tidak. Para pengeluar dengan sengaja meninggalkan Lady Stoneheart - juga dikenali sebagai mayat Catelyn Stark yang dibalas dendam, dibunuh dengan zombie, Frey dan Lannister - mendedahkan bahawa peminat ASoIaF mengejutkan mereka ketika 'A Storm of Swords' datang 14 tahun yang lalu, dan sepertinya keputusan untuk memotong watak yang mengubah permainan ini adalah keputusan yang akan mereka laksanakan.

'Ya, watak itu sudah mati. Dia sudah mati, '' kata pelakon Michelle Fairley Mingguan Hiburan . 'Anda menghormati keputusan penulis. Saya tahu arka, dan itu sahaja. Mereka tidak boleh berpegang pada buku 100 peratus. Tidak mungkin - mereka hanya mempunyai 10 jam setiap musim. Mereka harus memastikannya tetap dramatik dan menarik, dan barang-barang yang luar biasa sepanjang jalan hilang untuk menjaga kualiti persembahan yang cemerlang. '



Fairley mempunyai titik yang sangat kukuh - rancangan itu telah mendapat keuntungan dari memotong beberapa garis plot yang luar biasa dan membangkitkan yang lain - tetapi watak Stoneheart adalah masalah besar untuk buku-buku sehingga mustahil untuk menafikan bahawa kehadirannya (menakutkan) akan terlepas. Juga, meninggalkan Stoneheart, yang dihidupkan semula oleh Ser Beric Dondarrion dan Ikhwannya Tanpa Sepanduk beberapa hari selepas Pernikahan Merah, boleh memberi implikasi besar kepada jalan cerita watak lain - dan mereka baik jalan cerita, kali ini.

HBO

Dalam 'A Feast For Crows', buku yang kebanyakannya akan menjadi bahan sumber untuk 'Game of Thrones' musim kelima, nasib Brienne of Tarth (Gwendoline Christie) sekali lagi menjadi terjalin dengan Catelyn's (atau setidaknya versi Catelyn) ) ketika dia bertemu Stoneheart di Riverlands, di mana kebanyakan penyembelihan Lannister dan Frey telah berlangsung.

Stoneheart menawarkan untuk membiarkan Brienne pergi jika dia setuju untuk membunuh Jaime Lannister, tetapi dia menolak - dan sementara buku empat berakhir dengan nasib Brienne tergantung, buku lima, 'A Dance With Dragons,' sangat menunjukkan bahawa Brienne mengambil kesepakatan Stoneheart dan memutuskan untuk mengejar Jaime. (Dia memberitahu Jaime bahawa dia menemui Sansa Stark, tetapi ceritanya tidak dapat dipercayai kerana dia juga mendakwa bahawa Sansa berada dalam bahaya dari The Hound. Siapa yang mati.)



Pada dasarnya, memotong Stoneheart dari persamaan ini membuka kemungkinan dunia yang baru. Acara ini telah mengubah jalan Brienne secara drastik dengan memaksanya menyerah untuk mencari Sansa dan sebaliknya memberi tumpuan kepada Arya, dan perkembangan terbaru ini menjadikan perkembangan masa depan Brienne lebih tidak menentu daripada sebelumnya.

Sudah tentu dia masih boleh bersilang dengan Ikhwan Tanpa Sepanduk, yang sudah muncul di acara itu, tetapi kesepakatan kematian Jaime tidak masuk akal dengan Dondarrion di pucuk pimpinan. The Lightning Lord bukanlah peminat klan singa yang pasti, tetapi kehausan yang tidak dapat dilupakan untuk darah Lannister menjadi lebih masuk akal ketika datang dari Catelyn.

Juga, mengapa Brienne akan membuat perjanjian (jika memang, apa yang dia lakukan) seperti itu dengan Dondarrion? Dia tidak setia kepada lelaki itu, tetapi dia bersumpah dengan setia kepada Catelyn Stark ketika wanita itu masih hidup.

Jadi, ya, kita sama sekali tidak tahu apa yang akan mereka lakukan dengan Brienne, Podrick, dan Jaime sekarang, walaupun kami yakin mereka akan bertemu lagi akhirnya . Dan hei, perubahan pada cerita watak-watak ini boleh menjadi lebih baik (keputusan untuk Brienne berinteraksi dengan The Hound dan Arya pastinya), jadi anda tidak pernah tahu.

Tetapi Stoneheart juga menambahkan keadilan tanpa belas kasihan terhadap buku-buku yang sepertinya benar-benar sesuai dan perlu secara tematik untuk masa itu. Zaman damai yang diperintah oleh keluarga yang taksub kehormatan seperti Starks sudah lama berlalu, dan kematian Tywin Lannister baru-baru ini menandakan berakhirnya Westeros yang diperintah oleh pragmatisme yang kejam, yang paling tidak masuk akal.

Kepentingan watak baru seperti Ramsay Snow, Cersei 2.0, dan Littlefinger muncul di zaman kekacauan yang murni dan benar-benar di Seven Kingdoms, tetapi hantu Lady Stark yang membusuk kembali untuk melakukan balas dendamnya yang kejam sekurang-kurangnya membuatnya kelihatan seperti skala sekali-sekala diarahkan ke arah yang betul.

HBO

Adakah dia benar-benar mengerikan? Tentu, tetapi sekurang-kurangnya dia adalah Dexter Morgan of Westeros kerana dia hanya mengejar mereka yang (dia fikir) adalah orang jahat yang sebenarnya, dan banyak pembunuhannya membuatnya kelihatan seperti pertunjukan yang tepat adalah kemungkinan sebenarnya di dunia yang suram. Game of Thrones. ' Masih mungkin mereka akan mempunyai watak seperti Dondarrion yang menjalankan tugas Stoneheart, tetapi jauh lebih kuat apabila kebencian itu memuntahkan dari mayat salah satu hantu masa lalu Westeros yang paling adil, penyayang, dan terhormat .

Lady Stoneheart, kami sedih melihat anda pergi.

Apa pendapat anda, rakan-rakan peminat 'Thrones'? Adakah anda bersetuju dengan keputusan untuk meninggalkan Stoneheart? Apa-apa ramalan mengenai ketidakhadirannya bagi Brienne dan Jaime? Sekiranya Dondarrion melakukan perbuatan kotornya? Beritahu kami dalam komen!