Di Game Of Thrones, Tidak Ada Yang Selamat - Kini Semua Orang Selamat

Game Thrones No One Was Safe Now Everyone Is

Pada akhir musim pertama Game of Thrones , kami menekup mulut ke arah prospek pelaksanaan Ned Stark yang akan segera dilaksanakan. Pasti, rancangan itu tidak akan mematikan watak utamanya. Bukan Ned, kompas moral dari pelakon yang tidak terkawal merosot semua yang berjuang untuk Tahta Besi . Tetapi pisau algojo itu jatuh, dan Sansa Stark menjerit ketika kepala ayahnya tergelincir ke tanah. Oleh itu bermulalah naratif yang gelap dan asli - yang melonjak Game of Thrones ke puncak pengaturcaraan HBO, dan berakhir bulan depan apabila pertunjukan berakhir musim kelapan dan terakhir.

Tetapi hanya dengan tiga episod yang tinggal, adakah rancangan itu akhirnya hilang?





Episod terbaru drama ('The Long Night') adalah pertunjukan yang ditunggu-tunggu antara yang hidup, yang dipimpin oleh Jon Snow, dan orang mati, yang dipimpin oleh Raja Malam . Konflik ini muncul dari adegan pembukaan episod pertama, ketika White Walkers diperkenalkan kepada kita sebagai ancaman misteri Westeros. Selama lapan musim, ancaman itu selalu berlanjutan, tetapi kami masih kurang mengetahui motivasi Raja Malam dan, yang paling penting, alasan penentuannya dengan Raven Tiga Mata, Bran Stark. Selepas musim penumpukan yang sangat menarik antara Night King dan Jon Snow, Arya Stark adalah yang pertama memberikan pukulan maut kepada pemimpin tertinggi mayat hidup, membasmi seluruh pasukannya dalam proses.

HBO

Walaupun Arya sememangnya memperoleh masa - latihannya bermula sepanjang Musim 1 - bab mengenai mayat hidup ditutup terlalu tiba-tiba, dan itu memberi sedikit kesan pada permainan takhta watak yang telah dimainkan selama berabad-abad.



Seseorang tidak dapat menolong tetapi merasakan bahawa akhir Night King agak antiklimaks. Dia mati tidak lebih telus daripada yang dia ada, alat plot semata-mata untuk sementara mengalihkan perhatian pahlawan kita dari perebutan kuasa mereka yang lebih besar. Sekarang, setelah mengalahkan mayat hidup, mereka mengalihkan perhatian mereka ke arah South's King's Landing untuk melancarkan pertempuran terakhir dengan Cersei Lannister. Adakah lebih ramai wira kita akan mati dalam bencana? Pada kadar ini, mungkin tidak.

Bagaimanapun, pertempuran epik ini untuk Winterfell dan Seven Kingdoms ternyata cahaya pada kematian . Terdapat gerombolan Dothraki, Freefolk, dan tentera Utara tanpa nama yang tewas dan dibuat semula menjadi tentera mayat hidup. Tetapi tidak ada bermakna kerugian di medan perang (melainkan jika anda mengira jalan keluar Dolgraph Edd dengan mudah). Beric Dondarrion telah mati berkali-kali, apakah satu, jalan keluar terakhir? Lyanna Mormont entah bagaimana menjatuhkan raksasa. Melisandre, alat plot yang menendang pertunjukan di tulang kering setiap kali ia memerlukan goncangan, mati atas kehendaknya sendiri.

Theon Greyjoy dan Ser Jorah Mormont adalah satu-satunya korban yang berhenti. Tetapi mereka membungkus busur watak yang, mari kita hadapi, baik hati boleh diramal. Theon, di jalan penebusan ini sejak selamanya, terpaksa mati selama seseorang ; tidak jelas apakah itu untuk adiknya, Yara, atau ahli keluarga Stark (Anda adalah Greyjoy dan Stark, kata Jon kepadanya pada Musim 7). Dan Ser Jorah berjuang melalui neraka dan air tinggi untuk Daenerys hingga akhir. Tidak ada yang tersisa untuk dia lakukan, tetapi paling tidak dia mati setelah membuat nama keluarganya bangga dengan pedang besi Valyrian di tangannya.



Masalah 'The Long Night' - perisai plot yang dapat dilihat dengan jelas yang merompak konflik watak penting dari sebarang bahaya - bermula pada Musim 6 ketika Jon Snow meluru ke depan untuk bertempur dengan pasukan besar Ramsay Bolton, menghadapi gerombolan lawan dua kali lebih besar daripada miliknya. Tetapi perisai plot Snow terbuat dari keluli Valyrian. Anak panah jatuh di sekelilingnya, namun dia muncul tanpa cedera. Dia benar-benar terkubur di bawah gunung lelaki dan mayat yang ketakutan, hanya untuk secara ajaib naik ke puncak demi panggilan balik ke final musim ketiga. Dia adalah yang pertama ke medan perang dan yang terakhir keluar, diberi kehormatan meninju Bolton hingga mati. Estetika kasar dan peliknya luar biasa. Tetapi logik di sebalik tekad Jon Snow untuk menjadi pahlawan klasik memperlekehkan kemenangan dan pertunjukan untuknya. Pada Musim 7, dia mengambil pasukan undead dengan sekelompok orang dan, pada satu ketika, menjadi satu-satunya yang masih terlibat dalam pertempuran. Sama seperti dia hendak menendang baldi, lagi , dia diselamatkan; kali ini oleh Daenerys yang kebetulan berada di tempat yang betul pada waktu yang tepat.

Nasib Jon berterusan dalam Pertempuran Winterfell. Dia mengejar Raja Malam sendirian, secara harfiah tenggelam dalam pasukan berkuda raksasa yang sebelumnya dibesarkan, hanya untuk membawa mereka keluar satu persatu. Setelah melihatnya ke atas dan ke bawah, Night King dapat merasakan penulis episod berada di sisi Snow. Dia menoleh dan berjalan pergi. Saya menghela nafas. Beberapa minit kemudian, Snow bertunang di sebuah pertandingan menjerit dengan seekor naga undead dan diselamatkan dari menjadi panji Flayed Man oleh kelainan Arya Stark oleh-untuk-demi-bukan-menjadi- juga -dugaan: menikam Raja Malam. Jon tinggal pada hari yang lain, sekali lagi. Begitu juga dengan (hampir) orang lain. Dan sekarang kita bergerak maju setelah pertempuran terbesar dalam pertunjukan.

Musim terawal di Game of Thrones berkembang maju kerana tidak dapat diramalkan. Bahan sumber George R.R. Martin memikat dan kompleks, memberikan watak kapak tanpa peringatan. Ada rasa bahawa setiap episod boleh menjadi watak terakhir kerana begitulah kehidupan. Kami tidak selalu melengkapkan busur watak kami - kami hanya mati. Dan dalam Game of Thrones 'Awal pergi, orang mati. Tidak ada perisai plot. Perwatakan membuat keputusan yang dipercayai tetapi tidak bernasib baik dan mengalami akibat dari tindakan mereka. Tidak ada yang terasa murah, dan setiap kematian dirasakan berjaya. Saya terkejut ketika Robb Stark meninggal sehingga saya menyedari hal itu dia adalah klise. Dia adalah anak pertama yang lahir, berkarisma, yang tampaknya tidak terbunuh dalam pertempuran, di jalan untuk merebut kembali kerajaan atas nama ayahnya yang dikhianati. Bagi Martin dan pelaku persembahan, dia adalah pengorbanan yang diperlukan untuk mencapai kisah sebenar.

HBO

Tetapi menembusi bahan sumber epik ini dibuat Game of Thrones bermain dengan pantas dan longgar dengan logik dan ketegangan naratif. Apabila Sam Tarly adalah pembunuh wight yang keras yang memerangi skuadron mayat hidup tanpa calar di wajahnya, anda tidak akan merasa seronok. Ketika Ser Brienne dari Tarth dan Podrick Payne bertahan dari serangan barisan depan dengan banyak wawasan sementara semua orang sekitar mereka mati - tetapi bukan tukang besi Gendry, tentu saja - pemandangannya tidak seperti CGI yang mewah tanpa taruhan atau rasa makna.

Begitu hampir dengan akhir, Game of Thrones telah dirompak dari racunnya. Bukan lagi ular. Ini tali pinggang.