Nikmati Senyap: 10 Filem Senyap Hebat di Netflix Instant

Enjoy Silents 10 Great Silent Films Netflix Instant

Nikmati Senyap

tatabahasa artis baru terbaik 2015

Ketika Perpustakaan Kongres melancarkan kajian pada bulan Disember lalu yang mendapati bahawa hanya 25 peratus daripada semua filem senyap yang dibuat oleh studio-studio besar Amerika masih ada (dan hampir separuh daripada filem-filem yang tidak terdapat pada cetakan 35mm asalnya), hasilnya sekaligus tidak mengejutkan dan menyakitkan perut. . Idea bahawa begitu banyak asas pawagam seharusnya, melarang penemuan kaleng filem yang telah lama dilupakan, hilang selamanya sukar untuk diambil, dan menjadikan pemeliharaan (dan penghargaan sederhana) filem yang tetap penting.





Sehubungan dengan itu, Film.com melancarkan ruangan bulanan yang didedikasikan untuk pawagam senyap, dari profil artis hingga pergerakan artistik hingga sorotan pada filem yang penting dan diabaikan. Untuk memulakan, mari kita lihat beberapa filem senyap yang dapat anda tonton sekarang, dengan syarat anda mempunyai langganan Netflix. 10 filem di bawah ini dibuat dengan beberapa nama yang tidak asing lagi, tetapi mungkin bukan filem yang pertama kali difikirkan ketika mendekati pengarah. Filem-filem ini tidak dapat memberikan gambaran umum mengenai panggung wayang senyap klasik (Netflix telah membenarkan hak penstriman untuk terlalu banyak filem dari zaman berlalu), tetapi mereka tetap membantu menerangkan betapa suburnya masa yang tidak dapat disekat ketika pembuat filem dengan berkesan menulis peraturan kerajinan mereka. Filem-filem ini bukan hanya contoh hebat filem senyap, tetapi merupakan gambaran penting mengenai kelajuan pertumbuhan artistik dan teknikal yang luar biasa dan pendebungaan silang antarabangsa yang berlaku sebagai gimik yang matang menjadi bentuk seni. Selamat menonton.

Fantômas (Louis Feuillade, 1913-1914)



hantu

Saya berharap dapat membuat liputan Fantôma dengan lebih mendalam dalam catatan masa depan di Feuillade, tetapi ketersediaan kelima-lima episod siri smash pengarah Perancis yang dipinggirkan secara tidak wajar ini mungkin merupakan tawaran terbaik yang dimiliki Netflix Instan pada masa ini untuk cinephiles (dan harus ditonton dengan tergesa-gesa agar tidak menjadi salah satu jumlah senyap yang semakin meningkat yang dikeluarkan dari penstriman). Saya sendiri masih harus melalui yang lain, tetapi sejauh ini gaya Feuillade, yang dihasilkan dalam urutan gambar primitif nominal, sangat mendebarkan dalam komposisi dan langkahnya yang tidak menyenangkan tetapi menggugah bahawa walaupun panjangnya banyak bahagian saya akan tanpa ragu-ragu mengesyorkannya sebagai cara terbaik untuk masuk ke dalam filem senyap.

Tonton Bahagian 1.



Cabiria (Giovanne Pastrone, 1914)

cabiria

Pengaruh utama terhadap D.W. Intoleransi Griffith, Cabiria Giovanne Pastrone kadang-kadang kelihatan seperti jalan keluar untuk keturunan Amerika yang lebih terkenal dan lebih maju. Sebagai contoh, gambar pelacakan perintisnya sering ada untuk kepentingan mereka sendiri, dan bukan untuk kesan dramatik yang tinggi yang mana Griffith akan menyempurnakan teknik ini. Namun kekurangan itu hanyalah salah satu daya tarikan filem, peluang untuk melihat seseorang tersandung pada idea yang begitu jelas sehingga aplikasi praktikal dan estetiknya tidak dipertimbangkan sepenuhnya dalam menerapkannya. Kita juga harus mengagumi skala besar, skala yang mengejutkan, mencipta sejarah Rom Kuno sebagai mitologi yang merosot dan berjaya. Benar, mitologi itu membawa beberapa cara nasionalisme dan perkauman yang sama sekali akan menjejaskan pencapaian Birth of a Nation, tetapi jika pawagam senyap mempamerkan sejarah media, ia juga dapat mengungkapkan sejarah sosial yang memaklumkannya, menjadi lebih baik dan lebih baik. lebih teruk lagi.

Tonton Cabiria

Bunga Rosak (D.W. Griffith, 1919)

Gish_and_Barthelmess_Broken_Blossoms

Walaupun ia menampilkan pelakon Amerika berkulit putih Richard Barthelmess dalam warna kuning sebagai emigri Cina yang melakukan perjalanan ke London untuk memberitakan perdamaian agama Buddha (ditagih, dalam salah satu penyederhanaan yang lebih malang dari penunjukan peranan senyap unsur, seperti The Yellow Man), Broken Blossoms adalah setiap sama kuatnya dengan memberi semangat kepada Kelahiran Bangsa sebagai Ketidak toleransi. Dalam satu adegan, Griffith ironisnya membantah misi Buddha, salah satu anti-kekerasan dan falsafah, dengan seorang Kristian yang akan berangkat ke China, menyerahkan pamflet Barthelmess berjudul Neraka sebagai berhati-hati.

Lebih berani ialah Griffith menghidupkan kembali klimaks terkenal Birth, sehingga wanita kulit putih yang tidak bersalah (Lillian Gish dalam kedua-dua kes) dihalang terhadap penyerang sebenarnya diserang oleh ayahnya kerana membayangkan hubungan antara kaum ketika lelaki Cina itu bergegas menyelamatkannya. Dihasilkan pada skala yang lebih sederhana daripada beberapa usaha sutradara sebelumnya, namun film ini tidak kehilangan penguasaan mendesaknya, dan penggunaan bayangan Griffith yang mengagumkan menjangkakan penembusan cahaya selanjutnya akan keluar dari Jerman. Sekali gus panggilan balik ke filem pendek (tetapi tidak kurang teknikal) filem pendek yang mendorong Griffith ke ciri-ciri borosnya dan pengembangan keterampilannya yang tidak dapat disangkal lagi, Broken Blossoms adalah filem Griffith untuk orang-orang yang menganggap mereka tidak dapat menahan Griffith.

Tonton Bunga Rosak

The Wildcat (Ernst Lubitsch, 1921)

kucing liar

Ernst Lubitsch adalah, bersama dengan Billy Wilder dan Joseph Mankiewicz, salah satu pengarang dialog sinematik yang hebat, gossamer-halus tetapi dengan kekuatan tegangan keluli (dan sama seperti mampu menghancurkan siapa saja yang mengalaminya). Tetapi dia tidak kurang berbakat sebagai pengarah komik, kerana filem-filem senyapnya muncul. The Wildcat, filemnya yang terakhir dari Jerman sebelum pergi ke Amerika, adalah filem pertama dari filemnya yang berkembang menjadi satira yang lebih canggih, tanpa henti mengikat kehidupan dan hiasan ketenteraan. Meski begitu, pendekatan Lubitsch yang dipatenkan untuk percintaan dan seksualiti muncul, baik sebagai senario jamin yang tidak pernah kehilangan benang percintaannya tentang seorang letnan rajin dan puteri penyamun, atau dengan isyarat visual yang tidak jelas seperti bentuk iris sebagai bibir yang berkerut dan mata kucing dan gagang visual seperti kekasih yang tersengih-sengih secara harfiah menangis di sungai. Itu semua ganjil, tetapi walaupun bekerja dengan set Ekspresionis, Lubitsch sudah memaparkan komedi yang lebih halus, yang diberikan kurang untuk akrobatik fizikal daripada yang berkaitan dengan otak.

Tonton The Wildcat.

The Nibelungs (Fritz Lang, 1924)

027-siegfried-theredlist

episod cyrus cermin hitam

Pementasan dua bahagian Fritz Lang dari epik Jerman yang hebat telah menjadi filem snob's de facto menontonnya sebagai tindak balas kepada sebarang perbincangan mengenai filem Hobbit bayi kembung Peter Jackson. Tetapi itu bukan perbandingan tanpa pamrih: filem Lang menjarah jalan cerita pahlawan Campbellian yang sama, mencapai dengan cara yang jauh lebih primitif daripada yang ada di Jackson yang merupakan karya fantasi murni. Salah satu kegembiraan menonton senyap monolitik ini adalah bertanya-tanya bagaimana di Bumi perkara-perkara skala dan kecanggihan itu ditarik pada tahun 20-an, dan Die Nibelungen menampilkan begitu banyak momen sedemikian sehingga setelah beberapa saat pembuatan filem itu sendiri sepertinya layak mitologi dan spekulasi sebagai puisi yang diadaptasi.

Aliran Bahagian 1: Siegfried / Bahagian 2: Pembalasan Kriemhild

Serangan (Sergei Eisenstein, 1925)

mogok!

Filem pertunjukan pertama Sergei Eisenstein, yang dibuat hanya beberapa bulan sebelum Potemkin ditembak dan dibebaskan, tidak memiliki perintah total yang ditunjukkan oleh usaha pelajarnya yang lebih dipandang tinggi, tetapi jika Potemkin melakukan latihan dengan kejam, menggambarkan sistem tsar dalam serangan paling telanjang dengan kejahatan tersendiri. Teguran mungkin sedikit lebih lemah, tetapi ia juga menggali lebih mendalam cara sistem ini biasanya dikendalikan. Filem ini mungkin berakhir dengan pertumpahan darah tidak seperti urutan Odessa Steps, tetapi sebelum itu ia menunjukkan keganasan yang lebih halus yang mempengaruhi proletariat: berjam-jam, upah rendah, ejen yang diupah untuk bergaul dengan pekerja dan melaporkan perkara yang tidak diingini.

Semuanya ditangkap dengan gambar propulatif secara harfiah (seorang eksekutif kilang menyapu kasutnya dengan senarai tuntutan pemogokan) dan simbolik (pemerasan sebiji lemon dengan pekerja, pembunuhan terakhir yang digambarkan melalui potongan lembu yang dibantai). Imejnya yang paling menggugah, komposisi siluet yang kaya dengan kilang besar di tengah-tengah filem ini, sekaligus dihargai sebagai pertunjukan buruh Rusia yang baik dan konstriktif sebagai penjara, dan ini membantu menjadikan Strike menjadi pahit sebagai komen yang tidak disengajakan pada akhirnya hasil Stalinisme kerana ia merupakan seruan kuat untuk menentang sistem yang mendahului Uncle Joe.

Tonton Teguran

Faust (F.W. Murnau, 1926)

untuk yachty 97 lil panas

murnau_faust

Filem Jerman akhir F.W. Murnau menunjukkan dia berada di puncak penguasaan Ekspresionisnya walaupun ia juga menunjukkan pengarah itu melonggarkan batasan pergerakan mana pun. Murnau mendorong gayanya — sudut liar, chiaroscuro menjunam, komposisi yang tidak dapat diramalkan — hingga ke tahap sehingga dia melewati elemen landasan dari kisah Goethe, kisah kejahatan yang dilakukan oleh seorang lelaki, kerana perjuangannya yang lebih besar dan kiasan antara Langit, Neraka dan Bumi . Imejnya, dari Mephistopheles raksasa yang menyebarkan lengan sayapnya untuk mengelilingi seluruh kampung, auto-da-fés mimpi buruk dan banyak lagi, terbakar dalam ingatan selama-lamanya setelah mereka dilihat.

Tonton Faust

Jeneral (Clyde Bruckman dan Buster Keaton, 1926)

umum

Komedi juga boleh menjadi epik di era sunyi, dan tidak ada yang lebih jelas daripada yang terdapat di karya utama Buster Keaton, The General. Filem ini sangat besar, sehingga Keaton mengancam akan hilang dalam kehebatan kereta api dan lelucon individu yang menyaingi pencapaian khas dari ciri dan seluar pendek Keaton sebelumnya. Oleh itu, seseorang hampir dapat memahami bagaimana filem ini membuat para pengkritik dan penonton bingung ketika dilancarkan, filem Keaton terlalu besar untuk Keaton. Sekarang, inilah kehalusan perkara itu, bagaimana setiap setpiece mengalir secara logik dan bagaimana Keaton mengkoordinasikan pergerakannya dan pelakonnya agar sesuai dengan kanvas yang luas dan bergerak, yang menang, dan seperti banyak komedi senyap yang menentang kematian, ia sama menariknya dengan bagaimana mereka buat itu? prestasi mustahil kerana ia adalah karya bijak.

Tonton Umum

Bumi (Alexander Dovzhenko, 1930)

bumi4

Teks maklumat di bahagian atas aliran Netflix mengenai pemindahan Bumi dari Kino, yang menjelaskan bagaimana filem itu bertentangan dengan propaganda realis Soviet yang memihak kepada etnografi impresionis, agak ironis, jelas mengandaikan bahawa penonton Amerika akan bingung dengan filem ini sebagai pengkritik Soviet menuduh filem itu terlalu estetik untuk penonton yang dituju. Tetapi anda tidak boleh menyalahkan teks kerana tidak tepat, dan Bumi berdiri sebagai salah satu contoh terbaik dari subset filem tahun 1930-an yang melengkapkan simfoni bandar '20-an dengan bucolic luar bandar, dan contoh yang sangat berisiko yang menghormati cara Ukraine kehidupan yang kolektivisasi terganggu.

Itu bukan untuk mengatakan bahawa Bumi adalah serangan subversif terhadap Stalinisme (untuk satu perkara, Dovzhenko hidup mati kerana sebab semula jadi), tetapi filem itu, seperti yang dicadangkan oleh judulnya, menemui ganjaran kolektivisasi terbesar dalam potensinya untuk menyatukan orang bukan dengan negara, tetapi dengan alam. Versi Kino diproyeksikan pada 24 bingkai / saat dan bukannya 16 biasa untuk filem senyap, mengurangkan masa berjalan sebanyak sepertiga dan membuat filem yang lebih didorong, bahkan menegangkan daripada pencahayaan, gambaran pastoral semestinya jelas, tetapi tidak kira bagaimana anda melihat itu, Bumi adalah karya agung.

Tonton Bumi

Kebahagiaan (Aleksandr Medvedkin, 1935)

Kebahagiaan-Hyperkino-32154_3

Cinephiles yang belum menemui Kebahagiaan tetap dapat mengenalinya dan pembuatnya, Aleksandr Medvedkin, melalui filem biografi / esei penting Chris Marker The Last Bolshevik, yang mendapati komedi slapstik sangat kontras dengan filem Soviet pada zaman itu. Kebahagiaan adalah sekeping propaganda, mengikuti protagonisnya (bernama Loser) dalam usahanya menuju kolektivisasi yang tercerahkan, dan satira itu tidak mensasarkan negara tetapi halangannya, seperti pendeta dan kejahilan petani. Yang terakhir menandakan di mana kritikan pintu belakang masuk, mendapati di Loser orang bodoh yang tidak berpuas hati sehingga seseorang dapat menyimpulkan bahawa asas intelektual Uni Soviet akan runtuh kerana bergantung pada orang bodoh seperti itu untuk melaksanakan agendanya.

bagaimana meningkatkan aliran darah

Kebahagiaan akhirnya dapat menguatkan idea bahawa kolhoz akan membawa kepada keadaan emosi gelaran, tetapi apabila hakim mencegah bunuh diri dengan bertanya, Sekiranya para petani mula membunuh diri, di mana kita akan mendapatkan tanaman, Medvedkin tanpa sedar melihat ke depan tetapi beberapa tahun ke depan jumlah kematian besar-besaran yang akan berlaku akibat dasar-dasar ini dan penguatkuasaan mereka yang kejam.

Tonton Kebahagiaan