Mitos Herpes Biasa vs Fakta

Common Herpes Myths Vs

Dewan Kristin, FNP Disemak secara perubatan olehDewan Kristin, FNP Ditulis oleh Pasukan Pengarang Kami Terakhir dikemas kini 5/5/2020

Herpes adalah salah satu virus dari orang ke orang yang paling biasa di dunia, dan dengan demikian, terdapat banyak mitos herpes di luar sana di internet.

Sebahagian daripadanya didasarkan pada fakta tetapi tidak tepat, sementara yang lain nampaknya masih bertahan walaupun tidak benar. Dari tidak pernah dapat melakukan hubungan seks lagi setelah jangkitan hingga menganggap herpes adalah penyakit yang jarang dan tidak biasa, tidak ada kekurangan mitos, khabar angin dan setengah kebenaran mengenai herpes.





Di bawah ini, kami telah menyenaraikan beberapa mitos yang paling biasa mengenai herpes dan memberikan data saintifik sebenar untuk memperbaiki rekod.

gio dari adakah anda yang satu

Mitos 1: Sekiranya anda menghidap herpes, anda pasti akan mengalami simptom

Ini adalah salah satu mitos herpes yang paling biasa - bahawa jika anda dijangkiti, anda pasti akan mengalami gejala virus.



Kenyataannya ialah herpes tidak selalu menimbulkan gejala. Sebenarnya, hanya kira-kira satu daripada lima orang yang mempunyai herpes akan menunjukkan gejala yang dapat dilihat, seperti luka sejuk mulut atau luka herpes pada alat kelamin mereka.

Sebilangan besar orang yang herpes tidak menyedari bahawa mereka dijangkiti, terutamanya kerana virus itu tidak aktif dan tidak menimbulkan gejala bagi kebanyakan orang.

Sudah tentu, itu tidak bermakna tidak ada gejala herpes yang boleh anda cari. Kami Panduan HSV-1 vs HSV-2 melalui pelbagai gejala yang mungkin anda alami sebelum wabak herpes, dan juga apa yang dapat anda cari pada orang lain untuk membantu mengetahui sama ada mereka adalah pembawa atau tidak.



Mitos 2: HSV-1 hanya mempengaruhi mulut anda dan HSV-2 hanya mempengaruhi alat kelamin anda

Mitos lain yang biasa adalah bahawa HSV-1, jenis herpes yang paling biasa, hanya menyebabkan luka sejuk di sekitar mulut dan gusi, dan bahawa HSV-2, yang kurang biasa, hanya menyebabkan luka pada alat kelamin.

Seperti banyak mitos, ini adalah salah tanggapan berdasarkan frekuensi di mana HSV-1 dan HSV-2 cenderung mempengaruhi bahagian tubuh yang berlainan.

Sekiranya anda menghidap HSV-1, anda masih boleh memberi herpes genital kepada seseorang melalui hubungan fizikal, yang bermaksud seks oral boleh dilakukan untuk memindahkan virus. HSV-1 juga dapat disebarkan melalui kontak oral seperti ciuman. HSV-2, sebaliknya, biasanya hanya disebarkan melalui hubungan seksual. Walau bagaimanapun, juga mungkin - tetapi sangat jarang - untuk menghantar HSV-2 secara lisan.

Mitos 3: Herpes dapat disembuhkan dengan menggunakan herba, vitamin atau ubat semula jadi yang lain

Malangnya, HSV-1 dan HSV-2 adalah jangkitan virus seumur hidup tanpa penawar yang diketahui . Walau bagaimanapun, kedua-dua jenis herpes dapat dirawat dengan menggunakan ubat antivirus seperti valacyclovir , yang mengurangkan risiko penularan HSV-2 dan HSV-1 dan membantu mengawal wabak.

Sudah tentu, ini tidak menghentikan industri perubatan alternatif daripada mencadangkan pelbagai jenis penyembuhan herpes semula jadi, dari kombinasi herba bawang putih dan echinacea hingga balsem lemon dan pelbagai ekstrak semula jadi.

21 juruterbang dan asap berbatu

Kenyataannya adalah bahawa walaupun beberapa produk ini dapat memberikan kelegaan sementara dari ketidakselesaan fizikal yang disebabkan oleh luka sejuk dan luka herpes (walaupun tidak ada yang seefektif ubat herpes), sama sekali tidak ada rawatan alternatif ini yang dapat menyembuhkan herpes.

Sebagai catatan, mari kita jelaskan: Tidak ada penawar herpes yang ada. Setelah anda memilikinya, anda memilikinya seumur hidup.

Mitos 4: Hanya ada satu jenis herpes

Herpes bukan hanya herpes - sebenarnya salah satu daripada beberapa jenis virus , dari jangkitan virus herpes simplex (HSV) seperti HSV-1 atau HSV-2 ke bentuk herpes lain, seperti herpes zoster (herpes zoster).

Setiap jenis virus herpes sedikit berbeza, tetap tidak aktif di bahagian tubuh anda yang berbeza antara wabak. HSV-1 (atau herpes simplex 1) adalah varian herpes yang paling lazim, mempengaruhi sekitar separuh daripada semua orang dewasa atau, menurut Pertubuhan Kesihatan Dunia , kira-kira 65% orang berusia 14-49 tahun di seluruh dunia.

Mitos 5: Tanpa wabak, anda tidak dapat menyebarkan herpes

Ini adalah satu lagi mitos berkaitan herpes yang sangat biasa, dan yang bertanggungjawab untuk banyak kes transmisi HSV-1 dan transmisi HSV-2.

Walaupun wabak adalah masa yang paling mungkin di mana anda boleh menyebarkan herpes melalui hubungan oral atau seksual, anda juga mungkin menyebarkan herpes kepada orang lain walaupun anda tidak mengalami wabak.

Sebenarnya, banyak orang menyebarkan herpes kepada orang lain tanpa mengetahui bahawa mereka mempunyai virus, kerana herpes tidak simptomatik pada sekitar 80% orang yang dijangkiti.

Mitos 6: Menggunakan kondom bermaksud anda tidak dapat menyebarkan herpes

Menggunakan kondom akan mengurangkan risiko menularkan herpes kepada pasangan seksual, menjadikannya amalan umum yang baik. Namun, memakai kondom tidak bermaksud tidak ada risiko anda menyebarkan herpes kepada pasangan anda (atau pasangan seksual anda menghantar herpes kepada anda).

Sebilangan besar kajian menunjukkan bahawa kondom mengurangkan risiko penularan herpes oleh 30% hingga 50% . Walaupun kondom sangat berkesan untuk mencegah penyebaran hepatitis dan HIV, sayangnya tidak berkesan 100% untuk mencegah penyebaran herpes.

Mitos 7: Herpes boleh menyebabkan barah serviks

Kerana singkatannya (HSV), herpes sering dikelirukan dengan virus papillomavirus manusia, yang biasanya dikenal sebagai HPV.

HPV adalah sekumpulan virus yang sangat biasa (di bahagian tertentu di dunia, lebih biasa daripada herpes), beberapa di antaranya berpotensi menyebabkan barah. Hanya sebilangan kecil strain HPV yang dikaitkan dengan barah - sekarang ini 13 daripada lebih daripada 100 jenis yang berbeza .

HSV-1 dan HSV-2, sebaliknya, tidak berkaitan dengan kanser serviks. Walaupun herpes boleh menjadi virus yang mengecewakan dengan kesan negatifnya sendiri, sama sekali tidak ada bukti saintifik yang menunjukkan bahawa herpes meningkatkan risiko terkena sebarang jenis barah.

Mitos 8: Anda hanya boleh mendapat herpes jika anda tidur di sekitar

Ini adalah mitos lain yang sama sekali tidak betul. Herpes adalah virus yang sangat biasa yang dapat disebarkan dengan mudah, yang bermaksud ia bukan sesuatu yang hanya perlu dibimbangkan oleh orang-orang yang tidak bertanggungjawab.

Sebenarnya, dianggarkan dua pertiga populasi dunia di bawah umur 50 tahun dipercayai dijangkiti HSV-1. Herpes genital juga sangat biasa, dengan lebih daripada satu daripada setiap enam individu berusia 14 hingga 49 tahun dipercayai mempunyai virus, Menurut CDC .

retin a untuk kedutan sebelum dan selepas

Oleh kerana herpes dapat merebak dengan mudah dari orang yang tidak bergejala ke pasangan seksual mereka, adalah perkara biasa bagi orang-orang untuk mendapatkan virus walaupun mempunyai beberapa pasangan seksual. Oleh yang demikian, mitos ini sama sekali tidak benar. Anda pasti tidak perlu tidur untuk berisiko terkena herpes.

Mitos 9: Herpes selalu dimasukkan dalam ujian STD

Ramai orang menganggap bahawa herpes termasuk dalam setiap ujian STD — sesuatu yang tidak selalu berlaku.

Kerana herpes sangat umum, banyak doktor dan kemudahan ujian tidak memasukkannya ke dalam panel ujian STD standard. Selalunya, anda perlu secara khusus meminta ujian herpes untuk memeriksa sama ada anda mempunyai jangkitan atau tidak.

Faktor lain yang merumitkan pengujian herpes adalah hakikat bahawa sukar untuk menguji herpes jika anda tidak mengalami lesi. Sebilangan besar ujian herpes memerlukan doktor untuk membongkar, atau mengorek, sampel dari lesi - sesuatu yang tidak mungkin dilakukan jika anda tidak mempunyai gejala herpes.

senaman untuk menjadikan zakar lebih besar

Sekiranya anda fikir anda mungkin menghidap herpes, pertimbangan terbaik anda adalah dengan berbincang dengan doktor anda untuk mendapatkan ujian herpes khusus. Kami Panduan Pengujian Herpes 101 menerangkan secara terperinci mengenai semua jenis ujian yang tersedia untuk anda.

Mitos 10: Herpes bermaksud akhir kehidupan seks anda

Salah satu kesan negatif herpes yang paling merosakkan adalah bukan gejala awal atau luka seperti selesema yang disebabkan oleh virus itu sendiri, tetapi kesannya terhadap harga diri dan keyakinan seksual anda setelah mengetahui bahawa anda dijangkiti.

Walaupun herpes dapat mengurangkan minat anda untuk melakukan seks, penting untuk menjaga keadaan jika anda dijangkiti. Herpes adalah virus yang sangat biasa, dianggarkan satu dari enam orang berusia 14 hingga 49 tahun dijangkiti.

Ia juga merupakan virus yang sangat mudah dirawat melalui ubat-ubatan, yang bermaksud tidak perlu anda khawatir tentang kehidupan seks masa depan anda. Sebilangan besar orang dengan herpes mempunyai kehidupan seks yang normal dan tidak terjejas akibat menghidap HSV-1 atau HSV-2.

Sekiranya anda ingin mengetahui lebih lanjut mengenai hubungan seks dengan herpes, periksa kami Panduan Lengkap untuk Berhubungan Seks dengan Herpes .

Mitos 11: Mengubati herpes mahal dan sukar

Akhirnya, satu lagi mitos yang mengecewakan mengenai herpes adalah bahawa ia mahal dan sukar untuk dirawat. Nasib baik, ini tidak benar. Ubat herpes murah dan banyak tersedia dari pelbagai jenama yang berbeza, yang banyak menyediakan ubat generik yang berpatutan untuk merawat dan mengawal wabak.

Valacyclovir , yang merupakan bahan aktif dalam ubat herpes yang terkenal Valtrex , kini dijual di Amerika Syarikat sebagai ubat generik. Ini bermakna ubat herpes lebih berpatutan daripada sebelumnya, menjadikan kos mengawal wabak sangat rendah.

Lebih baik lagi, ubat herpes mudah diambil dan biasanya hanya perlu digunakan selama beberapa hari untuk mengawal wabak, yang bermaksud tidak perlu membuat perubahan besar pada gaya hidup anda jika anda mengalami wabak HSV-1 atau HSV-2 sekali-sekala .

Artikel ini hanya untuk tujuan maklumat dan bukan merupakan nasihat perubatan. Maklumat yang terkandung di sini bukanlah pengganti dan tidak boleh dipercayai untuk mendapatkan nasihat perubatan profesional. Sentiasa berbincang dengan doktor anda mengenai risiko dan faedah rawatan apa pun.